Virus Omicron, Ancaman Gelombang Ketiga?

35
Negara-negara yang terkena dampak pembatasan perjalanan dunia dimulai pada 29 November

Medan, KoverMagz – Varian Omicron pertama kali dilaporkan Afrika Selatan kepada WHO pada 24 November 2021. Afrika Selatan telah mengalami tiga kali gelombang wabah COVID-19, gelombang terakhir didominasi oleh varian Delta. Hanya saja, beberapa minggu terakhir infeksi COVID-19 kembali meningkat tajam bersamaan dengan ditemukannya strain B.1.1.529. Kegelisahan akan kemungkinan gelombang ketiga pandemi Covid-19 ini pun semakin nyata. Mungkinkah Omicron akan menjadi dalang dibalik gelombang ketiga itu, atau varian mu seperti yang sudah pernah kita perbincangkan?

World Health Organization (WHO) menyatakan varian B.1.1.529 atau Omicron pertama kali dilaporkan ke WHO dari Afrika Selatan pada 24 November 2021. Situasi epidemiologis di Afrika Selatan telah ditandai oleh tiga puncak berbeda dalam kasus yang dilaporkan, yang terakhir didominasi varian Delta.

“Dalam beberapa minggu terakhir, infeksi telah meningkat tajam, bertepatan dengan deteksi varian B.1.1.529. Infeksi B.1.1.529 terkonfirmasi pertama yang diketahui berasal dari spesimen yang dikumpulkan pada 9 November 2021,” demikian penjelasan WHO yang dipublikasikan pada Jumat (26/11).

Apa itu Virus Omicron ?

Varian Omicron memiliki sekitar 30 kombinasi mutasi dari sejumlah varian COVID-19 sebelumnya seperti C.12, Beta dan Delta. Mutasi pada spike protein yang dimiliki Omicron dikhawatirkan akan membuat virus lebih cepat menular dibanding varian Delta dan memungkinkan terjadinya reinfeksi atau infeksi berulang.

Varian Omicron memiliki lebih banyak mutasi yang terkonsentrasi di atas sebuah area protein yang berinteraksi dengan sel manusia. Laporan terakhir menunjukkan bahwa varian ini relatif berbeda dari varian C.1.2, Beta dan Delta, serta memiliki jalur evolusi yang berbeda. Namun kecepatan menular varian ini masih diteliti lebih lanjut.

Menurut catatan rapat koordinasi Kementerian Kesehatan pada 29 November 2021, tidak ada perbedaan gejala yang ditimbulkan oleh varian ini dibanding varian lainnya. Namun mutasi pada spike protein virus berpotensi memberi efek yang signifikan terhadap penurunan kemampuan antibodi dalam menetralisir virus.

Tingkat keparahan penyakit:

Belum jelas apakah infeksi Omicron menyebabkan penyakit yang lebih parah dibandingkan infeksi varian lain, termasuk Delta. Data awal menunjukkan bahwa ada peningkatan tingkat rawat inap di Afrika Selatan, tetapi ini mungkin disebabkan oleh peningkatan jumlah keseluruhan orang yang terinfeksi, bukan akibat infeksi spesifik dengan Omicron. Saat ini tidak ada informasi yang menunjukkan bahwa gejala yang terkait dengan Omicron berbeda dari varian lainnya. Infeksi awal yang dilaporkan terjadi di antara mahasiswa—individu yang lebih muda yang cenderung memiliki penyakit yang lebih ringan—tetapi memahami tingkat keparahan varian Omicron akan memakan waktu berhari-hari hingga beberapa minggu. Semua varian COVID-19, termasuk varian Delta yang dominan di seluruh dunia, dapat menyebabkan penyakit parah atau kematian, khususnya bagi orang-orang yang paling rentan, sehingga pencegahan selalu menjadi kunci.

Penularan :

Belum jelas apakah Omicron lebih mudah menular (misalnya, lebih mudah menyebar dari orang ke orang) dibandingkan dengan varian lain, termasuk Delta. Jumlah orang yang dites positif telah meningkat di wilayah Afrika Selatan yang terkena varian ini, tetapi studi epidemiologi sedang dilakukan untuk memahami apakah itu karena Omicron atau faktor lainnya.

“Individu diingatkan untuk mengurangi risiko COVID-19, termasuk kesehatan masyarakat dan tindakan sosial yang terbukti seperti mengenakan masker yang pas, kebersihan tangan, menjaga jarak fisik, meningkatkan ventilasi ruang dalam ruangan, menghindari ruang ramai, dan mendapatkan vaksinasi,” tegas WHO

Kendati demikian, pemerintah mulai melakukan antisipasi, salah satunya dengan membatasi kedatangan warga negara asing (WNA) dan mewajibkan seluruh pendatang dari luar negeri, baik melalui udara, laut, maupun darat, untuk menjalani karantina.

Kebijakan ini tertuang dalam Surat Edaran Kementerian Hukum dan 
Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) Nomor IMI-269.GR.01.01 Tahun 2021 yang berlaku 
efektif mulai tanggal 29 November 2021.

Tindakan Bagi Negara :

  • Termasuk meningkatkan pengawasan dan pengurutan kasus, berbagi urutan genom pada database yang tersedia untuk umum, seperti GISAID ( sebuah lembaga bank data yang saat ini menjadi acuan untuk data genom virus corona SARS-CoV-2)
  • Melaporkan kasus atau klaster awal ke WHO
  • Melakukan penyelidikan lapangan dan penilaian laboratorium untuk lebih memahami jika Omicron memiliki karakteristik penularan atau penyakit yang berbeda, atau berdampak pada efektivitas vaksin, terapi, diagnostik atau kesehatan masyarakat dan tindakan sosial.
  • Lebih detail dalam pengumuman mulai 26 November. Negara-negara harus terus menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang efektif untuk mengurangi sirkulasi COVID-19 secara keseluruhan, menggunakan analisis risiko dan pendekatan berbasis sains.
  • Mereka harus meningkatkan beberapa kesehatan masyarakat dan kapasitas medis untuk mengelola peningkatan kasus.

WHO memberikan dukungan dan panduan kepada negara-negara untuk kesiapan dan tanggapan. Selain itu, sangat penting bahwa ketidakadilan dalam akses ke vaksinasi COVID-19 segera diatasi untuk memastikan bahwa kelompok rentan di mana-mana, termasuk petugas kesehatan dan orang tua, menerima dosis pertama dan kedua, di samping akses yang adil terhadap pengobatan dan diagnostik.


Lebih dari 40 persen orang dewasa di Afrika Selatan telah menerima setidaknya satu dosis vaksinasi Covid-19. Photo Credit : Themba Hadebe/Associated Press

Pencegahan dan Penanggulangan :

  • Dengan menjaga jarak fisik minimal 1 meter dari orang lain
  • Memakai masker yang pas
  • Buka jendela untuk meningkatkan ventilasi
  • Hindari ruang yang berventilasi buruk atau ramai
  • Menjaga tangan tetap bersih
  • Batuk atau bersin ke siku atau tisu yang tertekuk
  • Lakukan Vaksinasi

Dr. Adam Lauring, seorang ahli virologi dan spesialis penyakit menular mengatakan “We’ve had every other variant in the U.S. and probably here in Michigan,You name it, we’ve had it mu, lambda, alpha, beta, gamma, delta, epsilon. So I don’t see why we won’t have this one.”

Lauring mengatakan kemungkinan besar, perlindungan vaksin terhadap infeksi mungkin menurun tetapi perlindungan terhadap penyakit parah akan tetap ada. “I still have confidence that the vaccine will protect me from getting severely ill.” 

Dia menegaskan kembali bahwa antibodi hanyalah bagian dari teka-teki. Antibodi melindungi terhadap infeksi dan kemampuan virus untuk masuk ke dalam sel di saluran pernapasan dan mulai tumbuh, begitu juga dengan beberapa sel yang penting seperti sel memori dan sel T, sangat berfungsi mengurangi kemungkinan infeksi,  menyebabkan penyakit semakin parah, rawat inap dan kematian. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memperluas rekomendasi mereka untuk dosis penguat vaksin COVID pada 29 November, dengan mengatakan semua orang dewasa harus mendapatkan vaksin jika mereka lebih dari 6 bulan terpapar. 

Saat ini, WHO sedang berkoordinasi dengan sejumlah besar peneliti di seluruh dunia untuk lebih memahami Omicron. Studi yang sedang berlangsung atau sedang berlangsung segera mencakup penilaian penularan, tingkat keparahan infeksi (termasuk gejala), kinerja vaksin dan tes diagnostik, dan efektivitas pengobatan.

Penulis : Annette Thresia Ginting