Pesan Bill Gates Soal Perubahan Iklim

54

 

Pendiri Microsoft Bill Gates telah memperingatkan bahwa meskipun COVID-19 “mengerikan”, krisis perubahan iklim bisa menjadi lebih buruk. Meski mengakui sulit untuk fokus pada hal lain selain pandemi virus Corona saat ini, Gates mengatakan bahwa kita harus mempercepat upaya untuk menangani perubahan iklim sekarang untuk menghindari bencana iklim.

Gates mengatakan pemerintahan baru Amerika Serikat harus mengambil kesempatan untuk memimpin dunia dalam menghindari bencana iklim dan merinci bagaimana hal itu bisa dilakukan.

“Presiden Biden telah mengambil langkah penting pertama dengan bergabung kembali dengan kesepakatan iklim Paris. Sekarang Amerika Serikat dapat membangun langkah itu dengan mengadopsi rencana konkret yang memeriksa beberapa hal sekaligus,” tulis Gates, seperti dikutip dari Yahoo Finance.

Dalam blognya, Gates mengatakan “Jika Anda ingin memahami jenis kerusakan yang akan ditimbulkan oleh perubahan iklim, lihat COVID-19 dan sebarkan rasa sakitnya dalam jangka waktu yang lebih lama. Hilangnya kehidupan dan kesengsaraan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi ini setara dengan apa yang akan terjadi secara teratur jika kita tidak menghilangkan emisi karbon dunia.”

“Menghilangkan emisi sambil beradaptasi dengan pemanasan yang sudah terjadi, mendorong industri inovatif, menciptakan lapangan kerja untuk pemulihan pasca pandemi, dan memastikan bahwa setiap orang mendapat manfaat dari transisi menuju ekonomi hijau,” tambah Gates.

Sebagian besar orang berpikir bahwa “musuh” utama perubahan iklim adalah volume kendaraan bermotor yang meningkat. Kemudian munculah ide membuat mobil ramah lingkungan dengan bahan bakal angin atau sinar matahari. Tapi, menurut Gates, kendaraan bukanlah penyebab utama masalah lingkungan, melainkan semen dan baja yang menjadi bahan baku pembuatan gedung.

“Kita tidak memiliki cara membuat semen tanpa mengeluarkan emisi cukup besar,” kata Gates. Meskipun manusia sudah mulai mengubah perilaku untuk mencegah dampak kerusakan lingkungan yang lebih parah, ditambah solusi dari teknologi, menurut Gates itu saja tidak cukup. “Tanpa inovasi, tidak ada cara lain,” lanjut Gates.

 

 

Berdasarkan jumlah kematian COVID-19 saat ini, Gates mengatakan sekitar 14 per 100.000 orang telah meninggal karena virus corona. Dalam 40 tahun, katanya, kenaikan suhu diperkirakan akan meningkatkan angka kematian global dengan angka yang sama, tetapi itu bisa bertanggung jawab atas sebanyak 73 kematian per 100.000 orang pada tahun 2100.

“Pada 2060, perubahan iklim bisa sama mematikannya dengan COVID-19, dan pada 2100 bisa lima kali lebih mematikan,” kata Gates.

Kendati demikian, pesan Gates tidak hanya untuk pemimpin baru di Amerika. Ini juga untuk para pemimpin dunia lainnya yang harus memperhatikan dampak perubahan iklim ini.

Dengan memanfaatkan keahlian yang terakumulasi selama 15 tahun dari percakapan dengan para ilmuwan, pakar kebijakan, dan pemimpin di seluruh dunia, Gates yakin melalui setidaknya empat cara ini, para pemimpin dunia dapat bekerja menuju jalur global menuju nol emisi pada 2050, seperti dikutip Yahoo Finance.

1. Mempercepat Inovasi

“Kita membutuhkan terobosan dalam cara menghasilkan dan menyimpan listrik bersih, menanam makanan, membuat barang, bergerak, serta memanaskan dan mendinginkan bangunan, sehingga kita dapat melakukan semua ini tanpa menambahkan lebih banyak gas rumah kaca ke atmosfer,” katanya.

“Dan kita tidak akan mengembangkan alat baru tanpa suntikan investasi yang dramatis dan fokus dari pemerintah federal,” tambahnya.

Pengeluaran federal AS untuk penelitian dan pengembangan energi bersih perlu ditingkatkan lima kali lipat, kata Gates, dan ini juga akan menciptakan 370.000 lebih banyak pekerjaan di Amerika.

Baca Juga:  ALBUM "KOMPILASI SATU DEKADE MEDAN BLUES SOCIETY” IS OUT!!

Menurutnya, lembaga baru Institut Inovasi Energi Nasional, harus dibangun untuk menghindari duplikasi sumber daya.

2. Meningkatnya Permintaan terhadap Inovasi

Gates mengatakan pengalamannya sebagai salah satu pendiri Microsoft menyoroti perlunya persaingan dan permintaan.

“Saya belajar dari pengalaman pahit di Microsoft bahwa hanya dengan membuat produk yang hebat tidak menjamin Anda akan memenangkan persaingan. Terkadang tidak ada cukup permintaan untuk apa yang Anda jual,” katanya.

Itulah mengapa inovasi saja tidak akan cukup untuk mengesampingkan bencana iklim, tapi inovasi kebijakan akan dibutuhkan untuk mendapatkan terobosan ilmiah dari laboratorium ke pasar, dan untuk memastikannya tetap terjangkau bagi negara berkembang.

Para pemimpin dunia dapat mensyaratkan agar sebagian listrik atau bahan bakar berasal dari sumber nol karbon, dan menggunakan kekuatan mereka untuk melakukan pembelian yang lebih ramah lingkungan, seperti hanya membeli bus listrik.

Infrastruktur juga harus dibangun untuk memfasilitasi opsi yang lebih hijau dan terbarukan, seperti membuat stasiun pengisian daya untuk kendaraan listrik.

“Masalahnya adalah saat ini, produk yang menyebabkan emisi tidak dihargai untuk mencerminkan kerusakan lingkungan yang ditimbulkannya. Pajak karbon dan program cap-and-trade adalah dua cara untuk mengatasi masalah ini,” kata Gates.

Idenya bukan untuk menghukum orang karena gas rumah kaca mereka, melainkan menurutnya untuk menciptakan insentif bagi penemu untuk menciptakan alternatif bebas karbon yang kompetitif dan bagi konsumen untuk membelinya.

3. Meningkatkan Kerja Sama Global

Menurut Gates, perubahan iklim adalah masalah global, dan negara-negara akan memimpin dari negara lain.

“Itulah mengapa pemerintah perlu bekerja sama untuk mengembangkan tujuan bersama, berbagi pengetahuan, dan memastikan bahwa teknologi bersih yang dikembangkan di satu negara akan menyebar dengan cepat ke negara lain.”

“Kerja sama ini dapat terjadi secara bilateral – antara dua negara yang berbicara langsung satu sama lain – serta di antara banyak pemerintah melalui tempat-tempat seperti Persatuan Bangsa-Bangsa dan Mission Innovation,” papar Gates.

4. Bersiap untuk Suhu yang Meningkat

Dampak perubahan iklim sudah dapat dilihat dan dirasakan, dan dunia harus beradaptasi dengan suhu yang lebih hangat. Itu berarti negara-negara harus berinvestasi lebih banyak dalam infrastruktur tahan iklim untuk menghadapi peristiwa cuaca buruk dan kenaikan permukaan laut.

Negara-negara yang lebih kecil dan berkembang juga akan membutuhkan bantuan dari negara-negara kaya melalui investasi dalam perawatan kesehatan primer dan memastikan petani lokal dapat menanam cukup makanan untuk menopang negara mereka.

Tetapi miliarder itu juga menjelaskan bahwa dia percaya bahwa tanggung jawab tidak sepenuhnya berada pada pemerintah.

“Bisnis, dermawan, dan individu juga dapat memainkan peran penting dengan mengadvokasi kebijakan ini, berinvestasi dalam solusi rendah emisi, membayar Premium Hijau bila mereka bisa, dan banyak lagi. Saya melihat janji pada 2021,” paparnya.

“Jika mereka ingin memimpin dengan melakukan, empat langkah yang dijelaskan di sini adalah tempat yang baik untuk memulai,” imbuhnya.

KTT PBB tentang perubahan iklim akan diadakan selama seminggu mulai 1 November tahun ini. Ini adalah kesempatan bagi negara-negara di seluruh dunia, termasuk AS, untuk menunjukkan kepemimpinan mereka dalam masalah yang mendesak ini.

Penulis : Annette Thresia Ginting

Sumber : Berbagai Sumber