Deretan Negara yang Paling Heboh Merayakan Tahun Baru Imlek

117

Tahun baru Imlek telah berlangsung. Beragam Masyakarat Tionghoa tengah berbondong-bondong merayakan tradisi tahun Imlek tersebut. Bahkan tak hanya masyarakat Tionghoa yang tinggal di Indonesia saja namun di beberapa negara ini juga diketahui paling heboh merayakan tahun baru naga kayu. 

Seperti kita tahu, Tahun Baru Imlek biasanya didasarkan pada kalender Imlek China. Yang mana berjalan kurang lebih dari satu hingga dua bulan di belakang kalender masehi.  Kemudian, serupa dengan Tahun Baru masehi yang mempunyai takhayul dan larangannya sendiri untuk memulai Tahun Baru, Tahun Baru Imlek juga mempunyai kitab kepercayaan, takhayul, dan legenda urbannya sendiri.

Misalnya, menghadirkan kue keranjang saat perayaan Imlek sebagai persembahan untuk dewa dapur. Ada lagi mencuci rambut atau pakaian dianggap membawa sial. Hal ini di karenakan menghilangkan keberuntungan di Tahun Baru. Hingga kata-kata yang dianggap tabu saat perayaan tahun baru ini.

Nah lantas negara apa sajakah yang paling heboh merayakan hari raya Imlek itu? Kali ini kami telah merangkumnya untuk anda. Simak selengkapnya di sini!

China 

Tahun Baru Imlek, atau ‘Guo Nian’, adalah perayaan akbar yang menerangi seluruh Tiongkok. Keluarga-keluarga sangat menantikan peristiwa yang menggembirakan ini, dan perayaannya berlangsung sekitar 15 hari. Jalanan menjadi hidup dengan dekorasi yang semarak, dihiasi warna merah dan emas, semuanya dalam gaya tradisional Tiongkok.

Pada masa ini, masyarakat mengikuti berbagai adat dan tradisi, seperti membersihkan rumah, memasang hiasan merah, memberikan amplop merah, dan menjenguk kerabat dan teman, serta mengenang dan menghormati orang yang meninggal dengan mengunjungi makamnya. Hidangan tradisional seperti pangsit, ikan, dan niángāo (kue beras) menghiasi meja. Banyak orang juga begadang untuk menyambut tahun baru, dan menyalakan petasan di tengah malam untuk menakuti roh jahat.

Biasanya, pada malam Tahun Baru Imlek atau Tahun Baru Imlek, para muda-mudi atau yang belum menikah menyampaikan ucapan selamat kepada orang tua dan kakek-neneknya. Sebagai imbalannya, mereka menerima amplop merah terkenal berisi uang, yang menyampaikan harapan keberuntungan di tahun mendatang. Sepanjang festival, terdapat berbagai bentuk hiburan, seperti barongsai, pertunjukan lampion, pameran kuil, dan permainan teka-teki. Orang-orang juga menikmati makan berbagai jenis makanan ringan seperti manisan buah-buahan, kacang-kacangan, biji-bijian, dan kue-kue.

Perayaan diakhiri dengan Festival Lampion pada hari ke 15 tahun baru, dimana orang-orang menyalakan lampion, menebak teka-teki lampion, makan pangsit manis, dan menonton kembang api. Lentera sering kali berbentuk binatang, bunga, atau karakter, dan di atasnya tertulis harapan atau teka-teki. Tahun ini Festival Lentera Tiongkok akan dirayakan pada tanggal 24 Februari 2024.

Taiwan 

Melansir dari blacklane, Tahun Baru Imlek, festival yang berlangsung selama 16 hari, adalah festival terpenting di Taiwan. Asal muasal festival ini di Taiwan tidak jelas; namun kepercayaannya adalah bahwa hal itu datang bersama para migran Hakka atau Hoklo dari daratan Tiongkok pada abad ke-17. Meski awalnya masyarakat adat Taiwan mempunyai upacara tersendiri dan tidak ikut serta dalam perayaan Tahun Baru Imlek.

Taiwan dan China mempunyai banyak tradisi budaya yang sama saat Tahun Baru Imlek, seperti menggantungkan lentera merah di rumah, menghormati leluhur dengan persembahan, memberikan amplop merah sebagai hadiah, dan menyalakan petasan untuk keberuntungan. Namun, terdapat beberapa perbedaan juga. Keluarga juga memprioritaskan kunjungan ke kuil Budha atau Tao, bersatu dalam doa memohon berkah dan rejeki.

Lanskap kulinernya juga berubah, menampilkan kelezatan seperti kue nanas dan hidangan dengan lobak daikon. Makanan-makanan ini, yang dianggap membawa keberuntungan, selaras dengan bunyi “kemakmuran” dan “nasib baik” dalam bahasa Hokkien, dialek lokal, dan menambah cita rasa pada perayaan tersebut.

Singapura

Tahun Baru Imlek dirayakan secara luas oleh diaspora Tionghoa di Singapura, yang merupakan tiga perempat dari jumlah penduduk. Namun, komunitas Tionghoa di Singapura tidaklah homogen, melainkan beragam dan memiliki banyak segi, terdiri dari berbagai kelompok etnis yang masing-masing memiliki tradisi dan adat istiadatnya sendiri dalam merayakan Tahun Baru Imlek; terdapat juga benang merah yang mencerminkan sifat multikultural Singapura, yang menggabungkan unsur-unsur dari budaya tetangga Melayu dan India.

Perayaan ini berlangsung selama 15 hari, dari hari pertama tahun lunar hingga Festival Lentera. Salah satu yang menarik dari festival ini adalah Parade Chingay (23 dan 24 Februari 2024), pertunjukan seni, musik, dan tarian lokal yang spektakuler, menampilkan kendaraan hias dan kostum berwarna-warni. Parade ini juga merayakan keberagaman Singapura, karena mencakup unsur-unsur budaya Melayu, India, dan Eurasia. Acara populer lainnya adalah karnaval Sungai Hongbao, di mana masyarakat dapat menikmati pertunjukan budaya, permainan, dan kembang api. Tanggal karnaval yang akan datang adalah 8 hingga 17 Februari 2024.

Malaysia 

Tak hanya Indonesia yang penuh dengan keberagaman, namun negara tetangga alias Malaysia juga termasuk negeri yang penuh keberagaman, tempat berbagai kelompok etnis hidup berdampingan dan merayakan budaya dan tradisi unik mereka. 

Di antara tiga kelompok besar Melayu, Tionghoa, dan India, masing-masing memiliki festival sendiri yang mengikuti kalender lunar. Ketika festival-festival ini diadakan secara bersamaan, hal ini menciptakan kesempatan langka untuk kebahagiaan dan persatuan lintas budaya. Ini dikenal sebagai Kongsi Raya atau Gongxi Raya, perpaduan Tahun Baru Imlek dan Hari Raya Aidilfitri, juga dikenal sebagai Idul Fitri, salah satu festival terpenting bagi umat Islam di Malaysia.

Tahun Baru Imlek adalah waktu reuni dan pembaharuan bagi warga Tionghoa Malaysia. Mereka bertukar kartu dan hadiah dengan kerabat dan teman mereka, dan berkumpul untuk pesta di malam tahun baru. Salah satu yang menarik dari pesta tersebut adalah ragam kue dan manisan Tahun Baru, seperti biskuit surat cinta, kue kacang, kue tar nanas, dan lain sebagainya. Masyarakat juga menjalankan berbagai adat dan ritual untuk menarik keberuntungan dan kemakmuran, seperti melunasi hutang, menghindari kata-kata negatif, dan mengenakan pakaian berwarna merah.

Festival ini berlangsung selama 15 hari, yang berpuncak pada Chap Goh Mei, atau Festival Lentera. Pada malam ini, jalanan diterangi dengan lampu dan lentera warna-warni, menciptakan suasana meriah. Orang-orang berjalan-jalan dan mengagumi dekorasinya, dan beberapa bahkan melepaskan lentera kertas ke langit, membuat harapan untuk masa depan.

Vietnam

Di Vietnam, Tahun Baru Imlek disebut dengan , ‘Tet Nguyen Dan’, Ini adalah momen paling penting dan meriah dalam kalender Vietnam. Tahun baru Itu dirayakan selama tiga hari: sehari sebelum Malam Tahun Baru, Malam Tahun Baru, dan Hari Tahun Baru. 

Asal usul Tet berasal dari zaman kuno, ketika masyarakat Vietnam tinggal di Delta Sungai Merah dan bergantung pada penanaman padi basah. Tet merupakan cara untuk menghormati siklus alam dan nenek moyang yang menjaga tanah.

Namun, Tet memiliki makna yang lebih dalam yang melampaui akar pertaniannya. Ini adalah saat yang tepat untuk menghargai nilai-nilai budaya Vietnam, seperti kekeluargaan, keharmonisan, dan rasa syukur, serta mengawali tahun baru dengan awal yang bersih dan keberuntungan. 

Untuk mempersiapkan Tet, masyarakat Vietnam menghabiskan waktu berminggu-minggu untuk membersihkan, mendekorasi, dan berbelanja. Mereka membeli baju baru, potong rambut, memasak hidangan khusus, dan membeli bunga dan tanaman

Salah satu simbol Tet yang paling umum adalah pohon kumquat atau bunga persik, yang ditempatkan di tempat yang menonjol di rumah atau tempat umum. Tanaman ini melambangkan kemakmuran, kesehatan, dan kebahagiaan, dan semakin besar ukurannya, semakin baik. 

Pada malam Tet, keluarga berkumpul untuk berpesta dan bertukar hadiah serta harapan. Mereka juga mengunjungi kuil dan pagoda untuk berdoa dan memberikan persembahan. Pada hari pertama Tet, mereka mengunjungi orang tua dan kerabatnya, dan pada hari berikutnya, mereka mengunjungi teman dan tetangganya. Selain itu, tradisi umum seperti barongsai, kembang api, pasar bunga, dan permainan kartu merupakan bagian integral dari perayaan ini.

Filipina

Hari raya Imlek di Filipina sebelumnya hanya dirayakan oleh masyarakat Tionghoa. Namun, kini hampir semua masyarakat umum ikut merayakannya. Perayaan Imlek di Filipina dirayakan besar-besaran di distrik Binondo, Manila. Ini adalah salah satu kawasan pecinan tertua di dunia. Anda bisa melihat berbagai macam pertunjukan di sini.

Masyarakat Filipina merayakan Imlek dengan memberi kue bulan dan kue beras tahun baru atau Tikoy. Saat malam hari tiba, Anda bisa melihat banyak pertunjukan kembang api di berbagai Chinatown. Tidak ketinggalan, ada juga tarian naga dan barongsai yang ikut meramaikan perayaan Imlek.

Jepang 

Masyarakat Jepang hanya merayakan tahun baru pada 1 Januari berdasarkan kalender barat. Namun bukan berarti perayaan Imlek tidak meriah di negeri sakura ini. Perayaan tahun baru Cina di Jepang dipusatkan di China Town Nagasaki, Nankinmachi (pecinan Kobe), Osaka, dan Yokohama. Meski bukan libur nasional, banyak wisatawan Tiongkok datang ke Jepang untuk merayakan Imlek.

Prefektur Osaka merupakan salah satu tujuan belanja wisatawan Tiongkok terbesar. Di kota ini, Anda bisa melihat banyak lentera berwarna merah menghiasi Chinatown pada festival lentere Nagasaki. Selama Imlek, berbagai toko memberikan diskon dan promosi menarik untuk para wisatawan. Kuil pun dihiasi pernak-pernik Imlek dan warga menancapkan dupa di berbagai tempat dan memukul gong.

Korea Selatan

Terakhir ada Negeri Hallyu Korea Selatan. Seollal’ adalah perayaan Tahun Baru Imlek di Korea, sebuah perayaan tiga hari yang menekankan ikatan keluarga dan menarik individu untuk kembali ke kampung halamannya, membedakannya dari Natal di Korea yang lebih berorientasi sosial. 

Melansir blacklane, mirip dengan China, salah satu tradisi utama Seollal melibatkan pelaksanaan ritual leluhur. Keluarga berkumpul untuk mempersembahkan makanan, dupa, dan doa kepada orang yang mereka cintai yang telah meninggal. Setelah ritual ini, anggota keluarga menikmati kebersamaan satu sama lain— menikmati makan malam reuni, mengobrol, dan terlibat dalam permainan rakyat tradisional.

Berbicara tentang makanan, Seollal adalah pesta yang memanjakan indra, melambangkan kelimpahan dan harmoni. Inti dari perayaan ini adalah tteokguk, sup kue beras gurih yang menyajikan irisan kue beras, daging, dan rumput laut. 

Kenikmatan kuliner lainnya adalah jeon, atau pancake, dibuat dengan daun bawang, telur, dan tepung. Hidangan sederhana namun bermakna ini melambangkan persatuan, kebahagiaan, dan kegembiraan bersama di musim ini. Menambah semangat kemeriahan adalah mengenakan hanbok, pakaian tradisional Korea, yang dihiasi berbagai warna dan corak. Melambangkan budaya dan identitas Korea, hanbok berkontribusi pada suasana pesta Seollal.

Baca Juga:  Jaga Silaturahmi, Henna Artist Medan Sumut Gelar Gathering

Warning: A non-numeric value encountered in /home/kovermag/public_html/wp-content/themes/Newspaper/includes/wp_booster/td_block.php on line 353