Begini Cara Unik Melawan Covid-19 di Tripura, India

33

Sebagai bagian dari program peningkatan kekebalan masyarakat, buah-buahan yang kaya vitamin C seperti nanas dan lemon, akan didistribusikan di daerah perkotaan Tripura selama sebulan.

Jika Anda mengunjungi kota Tripura sekarang, anda mungkin ditawari nanas atau jus lemon secara gratis. Ini bukan isyarat selamat datang tetapi strategi baru untuk memerangi pandemi COVID-19, yang sejauh ini telah menginfeksi 1.388 orang di negara bagian dan membunuh satu orang.

Untuk menahan penyebaran coronavirus baru, pemerintah Tripura telah memutuskan untuk mendistribusikan buah-buahan dan jus yang kaya vitamin C kepada orang-orang yang tinggal di daerah perkotaan. Ini untuk meningkatkan kekebalan mereka, yang sangat penting untuk melawan penyakit virus.

Mengutip Menteri Hukum dan Pendidikan Tripura Ratan Lal Nath, IANS melaporkan bahwa pemerintah negara bagian akan mengeluarkan Rs. 1 crore untuk mengimplementasikan “Program untuk meningkatkan kekebalan publik di daerah perkotaan di COVID-19”.

Proses distribusi akan dimulai dari 4 Juli dan berlanjut selama satu bulan. Buah-buahan, terutama nanas dan lemon, akan didistribusikan setiap hari Sabtu di kantor sub-divisi dan badan perkotaan setempat.

Kepala Menteri Tripura Biplab Kumar Deb dalam sebuah tweet mengatakan bahwa skema ini akan dipantau secara ketat oleh Misi Penghidupan Perkotaan Nasional. Departemen yang juga memegang portofolio departemen kesehatan, mengatakan bahwa buah-buahan itu akan langsung dibeli dari petani sehingga mereka juga bisa mendapatkan manfaat.

SHGs (Kelompok Swadaya) dan badan lokal perkotaan termasuk perusahaan kota dan dewan kota akan dilibatkan dalam proses distribusi. Tripura terkenal dengan nanasnya. Negara ini setiap tahunnya menghasilkan 1,30 ton nanas. Buah ini juga diekspor ke Dubai, Kuwait, Bangladesh, dan beberapa negara lain.

Baca Juga:  Resmi Tayang 4 Desember di Indonesia, Ini Sinopsis Singkat Film Disney: Mulan

India Memasuki Membuka Kunci 2.0, Apa Yang Di izinkan dan Apa Yang Tidak?India mulai membuka 2.0 pada hari Rabu, memungkinkan hampir semua kegiatan di luar zona penahanan, tidak termasuk sekolah, perguruan tinggi dan perjalanan internasional. Namun, tidak ada banyak perubahan untuk zona penahanan.

Pedoman baru pemerintah pusat, yang mulai berlaku sejak 1 Juli, akan berlaku hingga 31 Juli mendatang. Berikut adalah beberapa poin utama dari pedoman baru:

  1. Sekolah, perguruan tinggi, lembaga pendidikan dan pelatihan akan tetap ditutup hingga 31 Juli
  2. Operasi penerbangan domestik akan lebih terbuka, tetapi larangan operasi internasional normal akan berlanjut
  3. Pengaturan waktu jam malam malam diperpanjang dari jam 10 malam. sampai jam 5 pagi
  4. Fungsi sosial / politik / olahraga / hiburan / akademik / budaya / agama dan jemaat besar lainnya tetap dilarang
  5. Metro Rail, gedung bioskop, gimnasium, kolam renang, taman hiburan, teater, bar, auditorium, ruang pertemuan dan tempat-tempat serupa tetap ditutup.

Sementara itu, total kasus yang dikonfirmasi telah mencapai 5.85.493 dan sebanyak 17.400 kematian telah dilaporkan dari seluruh negeri, sesuai situs web Departemen Kesehatan Union. Saat ini ada 2.20.114 kasus aktif dan 3.47.978 orang sejauh ini telah pulih, kata Kementerian Kesehatan.

Mempertimbangkan kasus corona virus yang meningkat pesat di ibu kota, pemerintah Delhi telah mendirikan pusat perawatan covid dengan 500 tempat tidur di Desa Commonwealth Games (CWG). Kepala Menteri Delhi Arvind Kejriwal dan Wakil Kepala Menteri Manish Sisodia pada hari Rabu meninjau pusat tersebut, yang akan dilampirkan ke Rumah Sakit LNJP.

Dengan masukan dari IANS.