Togu Simorangkir Wujudkan Mimpi Anak Danau Toba Lewat Literasi

146

Penulis: Indriyana Octavia
Fotografer: Vicky Siregar

Bagi Togu berbuat kebaikan adalah yang utama. Ketulusannya membangun Yayasan Alusi Tao Toba sepuluh tahun silam kini berbuah manis. Ia percaya tak ada yang kebetulan di dunia ini. Semua takdir sudah digariskan Tuhan.

Togu menyelesaikan pendidikan sarjananya di Fakultas Biologi Universitas Nasional, Jakarta lalu mendapat beasiswa S2 di University of Oxford, Inggris fokus studi konservasi primata. Setelah lulus, ia pun bekerja sebagai peneliti orang utan di Pangkalan Bun, Kalimantan hingga sepuluh tahun kemudian ia kembali ke kota kelahirannya merintis mimpi yang mulia.

Penggagas Alusi Tao Toba

Kepedulian Togu Simorangkir terhadap dunia literasi sudah diwujudkannya sejak 18 Juni 2009 dengan mendirikan Yayasan Alusi Tao Toba yang kini menaungi 8 sopo (rumah) belajar, 2 kapal belajar, dan 3 kereta baca yang keseluruhannya terletak di Kabupaten Samosir.

Togu memilih membuka yayasan di Kabupaten Samosir lantaran pada tahun 2009 akses informasi dan transportasi sangat terbatas terutama di Pulau Samosir. Buku dan peralatan belajar yang dijual di sana dibanderol lebih mahal berkali-kali lipat sebab biaya pengirimannya sangat tinggi.

“Kami memberikan pendidikan di luar jam sekolah. Menyediakan akses berupa buku bacaan, alat-alat menggambar dan mewarnai. Mereka punya uang tapi kemana belinya? Malah lebih mahal ongkosnya daripada harga buku dan krayon. Kalau misalnya di sini kita beli krayon harganya Rp5.000,00-, mereka belinya Rp35.000,00-. Kami tidak menjual kemiskinan karena mereka punya uang tapi tidak punya akses,” ungkap Togu.