21 SUTRADARA FILM INTERNASIONAL ABAD KE-21, NO.17 QUENTIN TARANTINO

120

Kita sampai pada urutan no 17 dari seri “21 SUTRADARA FILM INTERNASIONAL ABAD KE-21”, namun untuk mengingat kembali siapa mereka dan film-film pilihan Kover Magazine, yuk, lihat list di bawah ini:

No.21: Paul Thomas Anderson, dengan film “The Master”. 

No.20: Chan-wook Park, dengan film “The Handmaiden”

No.19: Alfonso Cuarón, dengan film “Children of Men”

No.18: Joel dan Etan Coen, dengan film “No Country for Old Men”

Beberapa film di atas mungkin sedikit outdated bagi Anda, tapi jelas adalah must-watch movies. Bear in mind, kebanyakan film-film yang diulas dan dipilih dalam seri ini adalah R-Rated (restricted) atau untuk 17 tahun ke atas. 

Quentin Jerome Tarantino (lahir 27 Maret 1963), di nomor urut 17, adalah seorang sutradara, penulis skenario, produser, dan aktor film Amerika. Lahir di Knoxville, Tennessee, Tarantino dibesarkan di Los Angeles. Ia memulai karirnya sebagai pembuat film independen dengan merilis “Reservoir Dogs” pada tahun 1992. 

 

RESERVOIR DOGS (1992)

Pada Januari 1992, film thriller neo-noir berjudul “Reservoir Dogs” — yang dia tulis, sutradarai, dan juga dibintanginya sebagai Mr. Brown — diputar di Sundance Film Festival. Film itu langsung menjadi hit, dan menerima tanggapan positif dari para kritikus. Konon, Tarantino menulis naskah untuk film tersebut hanya dalam tiga setengah minggu dan Lawrence Bender, seorang produser, meneruskannya ke sutradara Monte Hellman. Harvey Keitel langsung tertarik setelah membaca naskah dan juga berkontribusi pada anggaran, mengambil peran sebagai co-produser dan juga memainkan peran utama dalam film tersebut.

 

PULP FICTION (1994)

Dua tahun kemudian, film berikutnya “Pulp Fiction” (1994) yang ditayangkan perdana di festival film Cannes, memenangkan Palme D’Or Award. Pada Academy Awards 1995, film ini dinominasikan untuk film terbaik, sutradara terbaik, dan skenario asli terbaik. Tarantino dan rekan penulisnya Roger Avary meraih penghargaan hanya untuk skenario asli terbaik. Tarantino juga memenangkan Palme d’Or untuk film tersebut di Festival Film Cannes 1994. Film ini meraup keuntungan kotor lebih dari $ 200 juta. 

Pemeran “Pulp Fiction”

Setelah itu, sejak tahun 1995 sampai awal 2000, Tarantino bermain dan menyutradarai belasan film, beberapa juga ia tulis. Diantaranya adalah film komedi horor “From Dusk till Dawn” (1996), sebuah kisah vampir / kejahatan yang dibintangi olehnya bersama dengan George Clooney, dan film “Jackie Brown” (1997), sebuah adaptasi dari novel Elmore Leonard tahun 1992, Rum Punch, yang dibintangi oleh Pam Grier dalam peran utama. Pemeran pendukung film ini termasuk Samuel L.Jackson, Robert Forster, Bridget Fonda, Michael Keaton, dan Robert De Niro. Forster dinominasi pada Academy Award untuk Aktor Pendukung Terbaik dan nominasi Penghargaan Golden Globe untuk Jackson dan Grier.

 

KILL BILL

Kesuksesan film-film karya Tarantino memuncak saat ia menulis dan menyutradarai film “Kill Bill”, sebuah film laga seni bela diri yang dibintangi oleh Uma Thurman. “Kill Bill” l adalah sebuah “film balas dendam” yang disajikan dalam genre-genre — yang mungkin tidak kita pahami — tradisi sinematik Wuxia (seni bela diri Tiongkok), genre Jidaigeki (film Jepang), genre Spaghetti Westerns, dan genre horor Italia. Setelah pengerjaan cerita selama satu tahun dan penundaan produksi karena Uma Thurman hamil, akhirnya Kill Bill tayang. Awalnya ditetapkan untuk satu rilis teater, tetapi waktu tayang 4 jamnya mendorong Tarantino untuk membaginya menjadi dua film. Volume 1 dirilis pada akhir 2003 dan Volume 2 dirilis pada 2004. Film itu didasarkan pada karakter bernama “The Bride”, sebuah plot yang Tarantino dan Uma Thurman kembangkan selama pembuatan “Pulp Fiction”. Kedua film mendapat review tinggi dan kesuksesan komersil. 

Tahun-tahun berikutnya adalah tahun-tahun sibuk. Tarantino seakan tidak pernah mengambil jeda untuk berkarya, baik membintangi, menyutradarai , menulis maupun memproduseri film-film layar lebar maupun serial TV. Beberapa film terkadang berjalan simultan. 

Salah satu karyanya adalah ikut menulis dan menyutradarai “Grave Danger”, season kelima dari CSI: Crime Scene Investigation pada tahun 2005. Untuk episode ini, Tarantino dinominasikan untuk Primetime Emmy Award untuk Outstanding Directing for a Drama Series di 57th Primetime Emmy Awards.

 

INGLOURIOUS BASTERDS (2009)

Film Tarantino “Inglourious Basterds”, yang dirilis pada 2009, adalah kisah sekelompok tentara gerilyawan Yahudi-Amerika di Prancis yang diduduki Nazi selama Perang Dunia II. Sebenarnya Tarantino menulis naskahnya pada tahun 1998, tetapi bingung dengan akhir cerita dan memilih untuk mengarahkan film “Kill Bill”.

Film  yang dibintangi oleh Brad Pitt, Christoph Waltz, Michael Fassbender, Eli Roth, Diane Kruger, Daniel Brühl, Til Schweiger dan Mélanie Laurent ini dibuka pada 21 Agustus 2009, dan mencapai tempat #1 di box office di seluruh dunia. Ini kemudian menjadi film terlaris Tarantino sampai nantinya dilampaui oleh “Django Unchained”  tiga tahun kemudian.

Film ini mendapat pengakuan luas dan berbagai penghargaan dan nominasi, di antaranya delapan nominasi Academy Award (termasuk Film Terbaik, Sutradara Terbaik dan Skenario Asli Terbaik). Untuk perannya sebagai Landa, Waltz memenangkan Penghargaan Aktor Terbaik Festival Film Cannes, serta BAFTA, Screen Actors Guild, Critics ‘Choice, Golden Globe, dan Academy Award untuk Aktor Pendukung Terbaik.

 

Baca Juga:  ALBUM "KOMPILASI SATU DEKADE MEDAN BLUES SOCIETY” IS OUT!!

DJANGO UNCHAINED (2011)

Film legendaris selanjutnya yang mengangkat nama Tarantino adalah film “Django Unchained” (2011) yang dibintangi oleh Jamie Foxx, Christoph Waltz, Leonardo DiCaprio, Kerry Washington, dan Samuel L. Jackson, dengan Walton Goggins, Dennis Christopher, James Remar, Michael Parks, dan Don Johnson dalam peran pendukung. Berlatar di Old West dan Antebellum South, ini adalah penghargaan yang sangat bergaya, sangat revisionis untuk film genre Spaghetti Westerns, khususnya film Italia tahun 1966 Django oleh Sergio Corbucci.

Film ini menceritakan seorang budak bernama Django yang menemani seorang pemburu hadiah Jerman yang eksentrik bernama Dr. King Schultz (Christoph Waltz) dalam sebuah misi untuk menangkap Brittle bersaudara yang kejam. Misi mereka berhasil, Schultz lalu membebaskan Django, dan bersama-sama mereka memburu penjahat paling dicari di Selatan. Perjalanan mereka membawa mereka ke perkebunan terkenal Calvin Candie (Leonardo DiCaprio) yang teduh, di mana istri Django yang telah lama hilang (Kerry Washington) masih menjadi budak.

Django Unchained ditayangkan perdana di Ziegfeld Theater di New York City pada 11 Desember 2012, dan secara teatrikal dirilis pada 25 Desember 2012, di Amerika Serikat, meraup lebih dari $ 425 juta di seluruh dunia dari anggaran $ 100 juta, menjadi film Tarantino dengan pendapatan kotor tertinggi tanggal. Film ini menerima banyak penghargaan dan nominasi, serta lima nominasi di Academy Awards ke-85, termasuk Film Terbaik. Waltz memenangkan beberapa penghargaan atas penampilannya, di antaranya Aktor Pendukung Terbaik di Academy Awards, Golden Globes dan BAFTA. Untuk skenario filmnya, Tarantino memenangkan Academy Award, Golden Globe, dan BAFTA.

 

ONCE UPON A TIME IN HOLLYWOOD (2019)

“Once Upon a Time in Hollywood” adalah film drama komedi 2019 yang ditulis dan disutradarai oleh Tarantino. Diproduksi oleh Columbia Pictures, Bona Film Group, Heyday Films, dan Visiona Romantica dan didistribusikan oleh Sony Pictures Releasing, ini adalah produksi bersama antara Amerika Serikat, Inggris, dan Cina. Film ini dibintangi oleh nama-nama besar Hollywood yang dipimpin oleh Leonardo DiCaprio, Brad Pitt, dan Margot Robbie. Salah satu pemeran pendukung adalah Luke Perry, yang meninggal pada 4 Maret 2019. Film ini adalah film terakhirnya, dan film ini didedikasikan untuknya.

Once Upon a Time in Hollywood adalah film kesembilan Quentin Tarantino (jika menggabungkan Kill Bill vol 1 dan 2 sebagai satu film dan dan tidak termasuk kontribusinya ke Four Rooms).

Film ini tentang Rick Dalton (Leonardo DiCaprio), seorang aktor yang pernah sukses yang sekarang melihat bintangnya berkurang, dipaksa untuk mengambil peran pendukung melawan bakat baru yang sedang naik daun. Di sisi lain, sahabatnya Cliff Booth (Brad Pitt), seorang pemeran pengganti, mantan baret hijau di PD II yang juga mengalami hal yang sama dengan Dalton. Keduanya berkenalan dengan Sharon Tate (Margot Robbie), yang, bersama dengan suaminya Roman Polanski, pindah ke sebelah Dalton di Cielo Drive, membuat Dalton berharap beberapa jaringan dengan generasi Hollywood baru mungkin dapat menghidupkan kembali karirnya yang lesu. Cerita yang berkelok-kelok membawa ketiganya menuju malam 8 Agustus 1969, ketika konfrontasi yang kejam dengan Keluarga Manson terjadi.

Tarantino menyuguhkan versi lain dari kisah pembunuhan tragis Tate-Labianca dengan akhir cerita dongeng yang bahagia, yang menghasilkan berbagai reaksi beragam dari penonton dan kritikus mengenai akhir film in. 

 

Film ini tayang perdana di Festival Film Cannes pada 21 Mei 2019, dan secara teatrikal dirilis di Amerika Serikat pada 26 Juli 2019 dan di Inggris pada 14 Agustus. Film ini telah meraup $374 juta di seluruh dunia dan menerima pujian dari kritik terhadap arahan dan skenario Tarantino, pemain film (terutama DiCaprio dan Pitt), sinematografi, desain suara, desain kostum, dan banyak lagi. Di antara berbagai penghargaannya, film tersebut dipilih oleh American Film Institute dan National Board of Review sebagai salah satu dari sepuluh film teratas tahun 2019. Film ini menerima 10 nominasi di Academy Awards ke-92, termasuk Film Terbaik, dan memenangkan Aktor Pendukung Terbaik (Pitt) dan Desain Produksi Terbaik. Film ini juga memenangkan Film Terbaik – Musikal atau Komedi dan Aktor Pendukung Terbaik (Pitt) di Golden Globe Awards ke-77.

Sumber: berbagai sumber
Editor: Elsa Malona