5 Makna & Sejarah Perlombaan 17 Agustusan

314

17 Agustus merupakan hari yang diperingati oleh seluruh rakyat Indonesia sebagai kemerdekaan Republik Indonesia (HUT RI). Banyak warga akan antusias berbondong- bondong merayakan hari spesial ini dengan berbagai kegiatan.

Masyarakat akan memasang bendera merah putih di depan rumah untuk menunjukkan rasa hormat, bangga dan menjunjung tinggi negara. Masyarakat selalu antusias dalam menyambut perayaan HUT RI tersebut.

Biasanya, setiap daerah mengadakan acara perayaan di Hari Kemerdekaan Indonesia ke-78 seperti menggelar berbagai macam lomba. Lomba-lomba yang dilakukan pun unik-unik dan berkembang setiap tahunnya.

Biasanya saat selesai upacara peringatan kemerdekaan Indonesia, masyarakat berduyun-duyun menuju lokasi lomba Agustusan yang digelar oleh RT atau RW setempat atau bahkan instansi pemerintah sampai swasta.

Terdapat beberapa perlombaan yang diadakan, di antaranya adalah balap karung, panjat pinang, makan kerupuk dan tarik tambang, ditambah dengan kreasi lomba hiburan. Di balik kegiatannya yang seru, sejumlah perlombaan 17 Agustusan ternyata menyimpan histori dan filosofi. Apa saja itu? Yuk simak informasi berikut ini yang dilansir dari Hypeabis.id .

1. Lomba Makan Kerupuk

Lomba satu ini nyaris tidak pernah absen dalam peringatan 17 Agustusan. Sembari tangan diikat ke belakang, tiap peserta harus adu cepat melahap kerupuk seraya mendongakkan kepala. Di balik riuhnya suara gelak tawa karena ekspresi-ekspresi lucu yang ditampilkan peserta, ternyata lomba ini memiliki filosofi yang cukup dalam.

Pada masa peperangan dan krisis ekonomi 1930-an hingga 1940-an, kerupuk menjadi makanan andalan rakyat kecil untuk bertahan hidup karena harganya yang terjangkau. Pada 1950-an, muncul beragam lomba untuk memperingati Hari Kemerdekaan salah satunya makan kerupuk sebagai pengingat akan masa-masa sulit itu.

 

2. Lomba Tarik Tambang

Lomba satu ini biasanya diikuti oleh dua tim yang masing-masing akan beradu kuat untuk menarik tali tambang hingga mampu menjatuhkan lawan. Bukan hanya beradu kekuatan, lomba tarik tambang juga memerlukan kekompakkan tim untuk meraih kemenangan.

Secara tidak langsung, lomba tarik tambang mencerminkan semangat kebersamaan, gotong royong, dan solidaritas. Selain itu, persatuan dalam tim bahu membahu menarik tambang juga mengingatkan betapa kerasnya para pejuang dulu untuk mendapatkan kemerdekaan dari tangan penjajah kolonial.

Baca Juga:  5 Drama Korea Populer Lee Jae Wook yang Harus Kamu Tonton!

 

3. Lomba Balap Karung

Dalam lomba ini, setiap peserta harus melompat hingga garis finis dengan kedua kaki berada di dalam karung goni atau karung beras. Lomba ini menyimpan makna tentang betapa sulitnya rakyat Indonesia ketika dijajah Jepang dulu sampai-sampai tidak mampu membeli kain untuk dijadikan pakaian. Akhirnya, mereka menggunakan pakaian dari karung goni.

Hal ini karena hanya karung goni yang mudah ditemukan dan dimiliki oleh orang Indonesia saat masa penjajahan Jepang. Penderitaan tersebut pun dilampiaskan dengan menginjak-injak karung goni pada lomba balap karung. Selain itu, lomba ini juga mengajarkan seseorang arti kerja keras dan gigih untuk mencapai tujuan.

 

4. Lomba Bakiak

Lomba satu ini juga tak kalah seru dengan yang lain. Seperti namanya, aktivitas ini akan mengadu beberapa tim untuk berjalan secepat mungkin menggunakan sandal bakiak yang terbuat dari kayu dan karet ban.

Dahulu, alas kaki ini banyak dipakai oleh masyarakat kalangan bawah karena mudah dibuat sendiri. Di samping itu, lomba bakiak juga menyimbolkan spirit gotong royong untuk mencapai kemerdekaan atau tujuan bersama.

 

5. Lomba Panjat Pinang

Panjat Pinang adalah permainan warisan Belanda. Saat itu bangsa Belanda menggunakan panjat pinang sebagai hiburan pada acara perayaan-perayaan penting, seperti pesta pernikahan, ulang tahun orang-orang kenamaan, dan perayaan penting lainnya.

Pada zaman kolonial, peserta lomba panjat pinang adalah rakyat pribumi, sedangkan orang-orang Belanda hanyalah sebagai penonton. Orang-orang pribumi dengan susah payah saling injak-menginjak temannya untuk berusaha mendapatkan hadiah berupa barang-barang pokok yang saat itu bernilai tinggi, menggambarkan bahwa saat itu masyarakat Indonesia miskin.

Sedangkan orang-orang Belanda hanya menonton, yang menurut mereka itu adalah pertunjukan menarik. Aktivitas rakyat pribumi yang melakukan panjat pinang hingga terjatuh, terinjak-injak dan, kesulitan menjadi hiburan tersendiri bagi orang-orang Belanda.

Di sisi lain, permainan yang mengharuskan peserta memanjat pohon pinang yang sudah dikuliti dan diberi cairan pelicin untuk memperebutkan hadiah itu juga menyimpan makna yang lain, yakni semangat gotong royong, kerja sama , dan solidaritas untuk mencapai tujuan bersama.


Warning: A non-numeric value encountered in /home/kovermag/public_html/wp-content/themes/Newspaper/includes/wp_booster/td_block.php on line 353