Akankah Kebijakan Pendidikan Baru India menjadi Pengubah Permainan?

105

Medan, Kovermagz – Setelah 34 tahun, India akhirnya mengeluarkan Kebijakan Pendidikan Nasional (New Education Policy – NEP) baru yang dapat dicirikan tidak hanya sebagai berani, inovatif & imajinatif, tetapi juga praktis dan ilmiah.

Kebijakan baru ini muncul setelah hampir tiga dekade dan paska pembahasan selama hampir enam tahun.  Ini adalah NEP ketiga setelah kebijakan pada tahun 1968, dan 1986. Meskipun pemerintah mengubah kebijakan 1986 pada tahun 1992, tidak ada perubahan besar atau signifikan saat itu.

NEP bersifat futuristik dalam orientasi dan visinya dan diharapkan menjadi peta jalan bagi sektor pendidikan agar tetap relevan dengan pasar kerja.  Hal ini juga diharapkan untuk mengimbangi perubahan masyarakat dan merevolusi beberapa konsep dasar pendidikan India yang bertujuan untuk merombak sistem pendidikan negara tersebut.

Hal ini bertujuan untuk universalisasi pendidikan dari pra-sekolah ke tingkat menengah dengan 100 persen Rasio Pendaftaran Bruto (Gross Enrolment Ratio – GER) dalam pendidikan sekolah pada tahun 2030 dan untuk meningkatkan GER di pendidikan tinggi menjadi 50 persen pada tahun 2025. Kebijakan bertujuan untuk mencapai 100% kaum muda dan  melek huruf dewasa.

NEP mengganti nama Kementerian Pengembangan Sumber Daya Manusia menjadi Kementerian Pendidikan.  NEP berisi beberapa kebijakan yang sedikit banyak merombak sistem pendidikan saat ini.  Tetapi ketentuan utama NEP dijelaskan di bawah ini:

Kunci Perubahan: Pergeseran Dari Struktur 10 +2 ke Struktur 5 + 3 + 3 + 4

Salah satu pengumuman kunci NEP 2020 adalah perincian struktur 10 + 2 yang ada dan pengenalan struktur pendidikan sekolah 5 + 3 + 3 + 4.  Tujuan mendasar dari pergeseran ini adalah untuk mengubah struktur pedagogis yang ada selama 10 tahun + 2 tahun menjadi transisi tahap ‘dasar ke sekunder’ yang lebih inklusif.

Sederhananya, seorang siswa di India saat ini biasanya memasuki pendidikan formal pada usia 3 tahun di tingkat playgroup.  Dia kemudian pindah ke ‘sekolah’ yang merupakan lembaga K12 – Taman Kanak-kanak I dan II, yang mengarah ke pendidikan menengah 12, kemudian mengarah ke pendidikan menengah yang lebih tinggi. 

Struktur baru membagi struktur yang sama ke dalam tahap perkembangan kognitif anak – masa kanak-kanak, tahun sekolah, dan tahap sekunder.  Dengan kata lain, struktur 5 + 3 + 3 + 4 baru yang memperhatikan kemampuan anak dan upaya untuk berjalan melalui tahapan perkembangan kognitif siswa serta kesadaran sosial dan fisik.

Sementara sistem yang sebenarnya tidak akan mengubah jumlah tahun yang dihabiskan seorang anak dalam sistem pendidikan formal di negara tersebut pada tingkat sekolah, struktur baru ini membawa playgroup yang telah ada ke dalam lingkup ‘pendidikan formal’. Lebih penting lagi, yang sampai sekarang belum terungkap, kelompok usia tiga sampai enam tahun, yang diakui secara global sebagai tahap penting untuk pengembangan kemampuan mental, di bawah kurikulum sekolah.

Perubahan dalam struktur ujian: Kartu Kemajuan Holistik Anak (360 derajat)

Aspek kunci lain dari NEP adalah perubahan skala besar dalam struktur dan jadwal ujian.  Di bawah NEP, alih-alih hanya satu bagan, model yang lebih modular sedang dieksplorasi, yang diharapkan akan ada pada 2022-23.

Alih-alih ujian diadakan setiap tahun, siswa sekolah sekarang hanya akan melakukan ujian sebanyak tiga kali – di kelas 3, 5 dan 8 untuk melacak perkembangan anak. Penilaian di tahun-tahun lain akan bergeser ke “gaya reguler dan formatif yang lebih berbasis kompetensi, mendorong pembelajaran dan menguji keterampilan tingkat tinggi, seperti analisis, pemikiran kritis, dan pemahaman konseptual.

Ujian kenaikan akan terus diadakan untuk Kelas 10 dan 12, namun inipun akan didesain ulang dengan “pengembangan holistik”, sehingga kapabilitas intinya juga teruji.  Dengan kata lain, ujian ini akan menjadi beban ringan & menguji pengetahuan aktual, bukan pembelajaran hafalan.  Standar untuk ini akan ditetapkan oleh pusat penilaian nasional baru – PARAKH (Penilaian Kinerja, Review, dan Analisis Pengetahuan untuk Pembangunan Holistik).  Mengetahui bahwa rapor penilaian sekarang akan menjadi laporan komprehensif tentang keterampilan dan kemampuan, bukan hanya nilai dan pernyataan, orang tua di India akan sangat lega dari ketegangan angka.

Perubahan pada struktur Pedagogis 

Isi pengajaran merupakan aspek kunci dari reformasi ini. Isi mandat yang direvisi akan fokus pada konsep-konsep kunci, ide-ide, aplikasi, dan pemecahan masalah.  Proses belajar mengajar akan dilakukan dengan cara yang lebih interaktif yang akan berfokus pada ide, aplikasi dan pemecahan masalah.  Dengan penekanan pada pembelajaran berdasarkan pengalaman, ada dorongan yang jelas ke arah pembelajaran langsung;  pendidikan terpadu seni dan olah raga serta pedagogi berbasis cerita.  Kegiatan kelas akan bergeser ke arah pembelajaran dan pendidikan berbasis kompetensi.

Isi kurikulum harus dikurangi

Konten yang diamanatkan akan fokus pada konsep kunci, ide, aplikasi, dan pemecahan masalah.  Proses belajar mengajar akan dilakukan dengan cara yang lebih interaktif.  Isi kurikulum akan dikurangi di setiap mata pelajaran menjadi hanya inti-intinya, dan memberi ruang untuk pemikiran kritis dan pembelajaran yang lebih holistik, berbasis penyelidikan, penemuan, berbasis diskusi, dan berbasis analisis.

Tidak ada pemisahan yang kaku antara seni dan sains, kegiatan kurikuler dan ekstrakurikuler dan antara jalur kejuruan dan akademik

Untuk mengurangi beban kurikulum siswa dan untuk memberdayakan mereka menjadi lebih “multi-disiplin” dan “multi-bahasa”, NEP akan menghapus pemisahan ketat antara disiplin akademik.  Tidak akan ada pemisahan yang tegas antara seni dan sains, kegiatan kurikuler dan ekstrakurikuler dan antara jalur kejuruan dan akademik.  Siswa akan diberikan fleksibilitas dan pilihan mata pelajaran yang lebih baik untuk dipelajari, terutama di sekolah menengah – termasuk mata pelajaran dalam pendidikan jasmani, seni dan kerajinan, dan keterampilan kejuruan.

Untuk itu, kebijakan tersebut juga mengusulkan agar institusi pendidikan tinggi seperti Institut Teknologi India (IIT), bergerak menuju “pendidikan holistik” pada tahun 2040 dengan penyertaan yang lebih besar pada mata pelajaran seni dan humaniora bagi siswa yang mempelajari mata pelajaran sains, dan sebaliknya.

Akan ada beberapa opsi masuk dan keluar bagi mereka yang ingin meninggalkan jurusan di tengah jaan.  Kredit mereka akan ditransfer melalui Academic Bank of Credits (ABC) yang secara digital akan menyimpan kredit akademik yang diperoleh siswa.

Ujian Masuk Umum

Baca Juga:  ALBUM "KOMPILASI SATU DEKADE MEDAN BLUES SOCIETY” IS OUT!!

National Testing Agency (NTA) akan menyediakan tes bakat umum berkualitas tinggi, serta ujian mata pelajaran umum khusus dalam bidang sains, humaniora, bahasa, seni, dan kejuruan, setidaknya dua kali setiap tahun untuk ujian masuk universitas.

Pengenalan Program Sarjana 4 Tahun

Kebijakan tersebut mengusulkan program sarjana 4 tahun dengan beberapa pilihan keluar untuk memberi siswa fleksibilitas.  Gelar sarjana multidisiplin akan diberikan setelah menyelesaikan studi empat tahun.  Siswa yang keluar setelah dua tahun akan mendapatkan diploma dan mereka yang keluar setelah 12 bulan akan mempelajari kursus kejuruan/profesional.  Kursus MPhil (Master of Philosophy) harus dihentikan.

Fokus pada Studi Kejuruan dari tingkat sekolah.

Ada lebih banyak fokus pada studi kejuruan di tingkat sekolah.  Berdasarkan kebijakan ini, seorang siswa diharapkan mempelajari setidaknya satu keterampilan kejuruan, seperti pertukangan kayu, pekerjaan listrik, pekerjaan logam, berkebun, membuat tembikar, dll. Sebagaimana ditentukan oleh negara bagian selama Kelas 6-8.

Tujuannya adalah pada tahun 2025, setidaknya 50% peserta didik akan memperoleh eksposur yang berguna untuk pendidikan kejuruan.  Proposal lainnya adalah jangka waktu 10 hari jeda selama Kelas 6-8 untuk magang dengan ahli kejuruan lokal seperti tukang kayu, tukang kebun, pembuat tembikar, seniman, dll. Kursus kejuruan melalui mode online juga akan tersedia.

Fleksibilitas dalam memilih Media Pengajaran

NEP merekomendasikan bahasa ibu atau bahasa lokal atau regional untuk menjadi bahasa pengantar di semua sekolah hingga Kelas 5 (lebih disukai hingga Kelas 8 dan seterusnya), sesuai dengan kebijakan.  Di bawah NEP 2020, bahasa Sansekerta akan ditawarkan di semua tingkatan dan bahasa asing dari tingkat sekolah menengah.  Namun, kebijakan tersebut juga mengatakan “tidak ada bahasa yang akan dipaksakan pada siswa mana pun”.  Penekanan pada bahasa ibu sebagai bahasa pengantar adalah untuk memastikan bahwa anak-anak belajar dan memahami konsep-konsep sulit dengan lebih cepat dalam bahasa ibu mereka.  Akan ada e-content seperti dalam bahasa daerah selain bahasa Inggris dan Hindi.

Standar akademik baru untuk guru – Gelar B.Ed terintegrasi selama 4 tahun

Kebijakan tersebut telah menetapkan perumusan Kerangka Kurikulum Nasional baru yang komprehensif untuk Pendidikan Guru, NCFTE 2021. Pada tahun 2030, kualifikasi gelar minimum untuk mengajar akan menjadi B.Ed. terintegrasi selama 4 tahun.  derajat, suatu langkah yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas guru dan metode pengajaran.

Badan pengatur umum untuk seluruh pendidikan tinggi

Komisi Pendidikan Tinggi India (HECI) akan dibentuk sebagai satu badan payung umum yang mencakup seluruh pendidikan tinggi, tidak termasuk pendidikan kedokteran dan hukum.  HECI memiliki empat badan  independen bertikal – National Higher Education Regulatory Council (NHERC) untuk regulasi, General Education Council (GEC) untuk pengaturan standar, Higher Education Grants Council (HEGC) untuk pendanaan, dan National Accreditation Council (NAC) untuk akreditasi.  Fokusnya adalah pada institusi yang memiliki 3.000 siswa atau lebih.  Di antara tujuannya adalah untuk meningkatkan rasio pendaftaran bruto dari 26,3 persen (2018) menjadi 50 persen pada tahun 2035.

Unit khusus untuk pembelajaran digital dan online

Kebijakan baru tersebut membayangkan pembentukan infrastruktur digital khusus untuk memperhitungkan konten digital baru yang diusulkan dan program online peningkatan kapasitas.  Infrastruktur digital seperti itu akan dibuat untuk memenuhi kebutuhan e-pendidikan sekolah dan pendidikan tinggi.  Serangkaian rekomendasi komprehensif untuk mempromosikan pendidikan online sebagai akibat dari peningkatan epidemi dan pandemi baru-baru ini untuk memastikan ukuran kesiapsiagaan untuk menangani moda alternatif pendidikan yang berkualitas, telah disertakan.

India adalah negara adidaya pengetahuan global

NEP juga bertujuan untuk mempromosikan India sebagai tujuan studi global yang menyediakan pendidikan premium dengan biaya terjangkau.  Kantor Mahasiswa Internasional di setiap institusi yang menampung mahasiswa asing akan didirikan.  Universitas India yang berkinerja tinggi akan didorong untuk mendirikan kampus di negara lain.  Demikian pula, universitas terpilih seperti yang termasuk dari 100 universitas terbaik di dunia akan difasilitasi untuk beroperasi di India.

Implementasi secara Bertahap

NEP bertujuan untuk menghidupkan kembali aspek-aspek sistem pendidikan India dan menciptakan sistem yang direformasi yang selaras dengan tujuan pendidikan abad ke-21, sambil mempertahankan tradisi dan sistem nilai India yang utuh.  Banyaknya perubahan yang diusulkan bersifat transformasional dan tidak inkremental.

NEP hanya memberikan pedoman yang luas dan meletakkan filosofi.  Di India, karena pendidikan adalah subjek kewenangan bersama (baik Pusat maupun pemerintah negara bagian dapat membuat undang-undang mengenai pendidikan), reformasi yang diusulkan hanya dapat dilaksanakan secara kolaboratif oleh Pusat dan negara bagian.

Sebagai permulaan, pemerintah akan membentuk komite-komite berdasarkan subjek dengan anggota dari kementerian terkait di tingkat pusat dan negara bagian untuk mengembangkan rencana implementasi untuk setiap aspek NEP. 

Rencana tersebut akan mencantumkan tindakan yang akan diambil oleh berbagai badan, termasuk Kementerian Pendidikan, Departemen Pendidikan negara bagian, Dewan Sekolah, dan entitas pendidikan lainnya.  Perencanaan akan diikuti dengan tinjauan bersama tahunan atas kemajuan terhadap target yang ditetapkan.

Pemerintah telah menetapkan target tahun 2040 untuk melaksanakan NEP secara keseluruhan. Pendanaan yang berkelanjutan dan mencukupi merupakan aspek yang sangat penting dalam pelaksanaannya.

Ditulis oleh: Raghu Gururaj (Konsul Jenderal India untuk Sumatera, di Medan)

Penulis bisa dihubungi di rgururaj@yahoo.com